Harian Nias
Harian Nias
Nias Barat

Rahasia Keeksotisan Pulau Asu, Surga Tersembunyi di Nias Barat

184
×

Rahasia Keeksotisan Pulau Asu, Surga Tersembunyi di Nias Barat

Share this article
Sejumlah peselancar saat melakukan selancar di lepas pantai Pulau Asu, Kabupaten Nias Barat.
Sejumlah peselancar saat melakukan selancar di lepas pantai Pulau Asu, Kabupaten Nias Barat.(TRIBUN MEDAN/Dok)
Lowongan Jurnalis Harian NIas

Nias Barat, HarianNias.com Pulau Asu, di Nias Barat, telah menjadi surga bagi para peselancar yang mencari lokasi ideal untuk menikmati ombak.

Terletak di wilayah administratif Kecamatan Sirombu, Kabupaten Nias Barat, Pulau Asu menawarkan pengalaman selancar yang menantang. Dengan ombak mencapai ketinggian 4 hingga 7 meter dan panjang rata-rata 200 meter, pulau ini menjadi tempat yang dinanti-nantikan oleh para peselancar.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk lihat konten

Ketinggian ombak yang mengagumkan ini memberikan kesempatan kepada peselancar untuk mengekspresikan berbagai teknik dan gaya mereka di sepanjang pantai Pulau Asu. Bukan hanya itu, para wisatawan yang mengunjungi tempat ini menggambarkan Pulau Asu sebagai sebuah surga dunia berkat keeksotisan lokasinya.

Selain menjadi tempat yang sempurna untuk berselancar, Pulau Asu juga menawarkan pengalaman menyelam yang memukau di ekosistem bawah laut yang indah. Bagi yang tertarik mengunjungi pulau ini, perjalanan dimulai dengan penerbangan dari Bandara Kualanamu, Medan, menuju Bandara Binaka di Kota Gunungsitoli.

Dari sana, perjalanan dilanjutkan darat selama dua hingga tiga jam, menawarkan pemandangan alam yang memesona melintasi beberapa desa. Setibanya di ibu kota Kecamatan Sirombu, perjalanan berlanjut dengan speedboat selama sekitar 40 menit hingga akhirnya sampai di Pulau Asu. Alternatif lainnya adalah menggunakan kapal, yang memerlukan waktu sekitar dua jam.

Meskipun perjalanan memakan waktu, kelelahan akan terbayar lunas saat tiba di destinasi. Keindahan pemandangan laut, dengan air biru cerah dan ombak yang berirama, akan mempesona dan menghapus kelelahan dari perjalanan panjang.

Tersedia beragam penginapan yang dapat disewa di Pulau Asu, serta restoran dan rumah makan untuk menikmati berbagai hidangan lokal. Bagi yang ingin bersantai, tepi pantai menawarkan udara segar yang menyegarkan pikiran.

Pagi-pagi, kegiatan penyelaman bisa menjadi pengalaman yang memukau dengan melihat keindahan terumbu karang dan keanekaragaman hayati laut yang masih terjaga dengan alami.

Legenda masyarakat setempat menceritakan bahwa nama “Asu” berasal dari kata “Asuhan”. Sulitnya pengucapan kata Asuhan menyebabkan pelafalan menjadi Asu, yang kemudian menjadi nama yang melekat pada pulau ini.

Guru & Siswa SMKN 1 Siduaóri, Beberkan Kronologis Dugaan Penganiayaan Yg Dituduhkan ke Safrin Zebua


Simak berita dan artikel lainnya di Google News
Ikuti update berita pilihan dan breaking news HarianNias.com lewat Saluran WhatsApp "BERITA HARIANNIAS.COM" Klik IKUTI untuk bergabung.
Lowongan Kerja Wartawan Harian Nias